Arsip Blog

AKHIRNYA BOLONG JUGA…

Assalamu’alaikum…. Pagi tadi saat  baru bangun tidur, bapake mencium bau semerbak yang tidak asing lagi… Buru-buru bapake cek, dan ternyata dugaan bapake benar. Bau itu berasal dari tetesan bensin, gak lagi rembes. TANGKI SI GAGAK BOCOR!!!. Padahal 1bulan 1x selalu ada ritual kuras tangki, trus gak pernah telat ngisi bensin. Walaupun lebih sering Premium, tapi tiap bulan selalu diselingi Pertamax. Buru-buru bapake kasih pertolongan pertama yaitu dioles pake sabun. Tapi ternyata gak mempan cuy.. masih tetep netes lumayan banyak. Yowislah, bapake tinggal dulu buat jalanin ritual mandiin si valen + makein baju. Habis itu baru bapake mandi karena mau nganterin bundaValen. Ternyata di perjalanan bensin malah menetes tambah parah sampai2 mengotori sepatu. Ya udah karena mau kerja, untuk sementara dilem dulu pake lem besi merk Dextone.(gak kepikiran difoto nih.. :mrgreen: ) buka cover samping, lepas jok, lepas tangki dari motor, terus kuras bensin. Kotor banget & bercampur air. Setelah itu bersihin daerah yg diduga bocor pake bensin. Dan ternyataa…..

ada 3 lubang nih..

Ada 3 lubang di area sekitar kran bensin. Makanya kok netes banyak banget. Memang bulan ini bapake belum kuras tangki karena belum sempat. tapi masak bisa bolong dalam waktu 1bln gitu sih? Dan setelah diamati, kayaknya kok plat tangkinya tipis ya? Ya sudahlah, langsung dilem biru  besi aja. Campur dulu 2 bahan lem yg berwarna hitam & putih secara merata, terus dioleskan pada daerah yg bolong setelah sebelumnya bapake tutup pake potongan kaleng bekas. Sengaja bapake olesin yg tebal untuk menghindari kebocoran lagi.

udah ditambal…

Tunggu hingga bener2 kering. Sebenernya lebih baik kalo didiamkan semaleman biar mantep keringnya. tapi karena harus kerja, jadi 1 jam udah cukuplah. Setelah itu tuang lagi bensinnya ke dalam tangki, & dilihat apakah masih ada yg ngeces lagi tidak.. Alhamdulillah ternyata aman2 saja. Yowis pasang lagi semuanya, dicek gak ada yg ketinggalan.. Semoga tidak bocor lagi. Kalo bocor ya terpaksa dilas atau dilem biru 😀 Setelah sampai di tempat kerja, bapake pun share ke teman2 yg juga  pengguna motor yg sama. Dan ternyata ada 3 teman yg juga mengalami hal yang serupa. Rata2 kebocoran ada di sekitar kran bensin. Di blog2 yg pernah bapake baca juga banyak yg bilang kalau ini adalah penyakit turunan. Sebenarnya ini masalah bahan tangki yg kurang bagus, cara perawatan, atau karena pengaruh lain? Lokasi parkir misalnya..

Artikel ini bukan bermaksud untuk BC atau menjelek-jelekan salah satu pabrikan. Hanya share kepada pembaca & semoga bisa jadi masukan untuk pabrikan agar ke depannya bisa mengeluarkan produk yg lebih baik. Terima Kasih… Wassalamu’alaikum… ______________________________________________________ ada tips menarik yg diberikan oleh salah 1 komentator di Fanpage.. semoga bisa jadi referensi untuk brother semua.. 1. Klo misal masih sekedar rembes bisa langsung di patri di tukang tambal radiator mobil…. 🙂 murah namun ampuh drpd sekedar pke lem besi…. 🙂 lem besi hanya bersifat sementara mas… 2. Bila sudah netes”… Segera bawa ke tukang las untuk mengganti plat yg bocor td….lalu bilang minta pke plat Galvanis yg anti karat…. 😀 3. Bila budget lg cekak…. Bsa di tambal dr dalam pakai resin…. Harga 35rb+katalis… Bsa di peroleh ke toko kimia…. Caranya : ambil gelas aqua bekas dan isi dengan resin dan teteskan katalis 7-9 tetes….semakin banyak,semakin cepat keras…. Lalu, masukkan resin td ke dalam tangki….dan arah kan ke bagian yg bocor…lalu goyangkan ke segala arah smpai merata….lalu copot keran bensin dan biarkan resin keluar dan tunggu resin akan mengeras dengan sendirinya…. Jangan panik karna tangki menjadi panas….itu proses “hardening” pd resin….. 🙂 masih blm puas jga…. Setelah resin mengering…masuk epoxy/cat dasar yg berwarna abu” ke dalam tangki….caranya seperti proses diatas…. 😀 dari bro enth : sekedar saran biar bagian dalam tangki tidak berkarat, bagian dalamnya dilapis “anker lak”, cairan yang biasa dipake tukang dinamo. bentuknya cair warnanya kuning bening, tapi kalo sudah kering keras seperti kaca. tinggal dituang lalu tangki dibolak-balik, biarkan semalaman biar kering. kalo ada kotoran nantinya akan melekat kayak di cor. lubang kran ditutup dulu pake gabus. belinya ditoko listrik yang juga jual kawat spul. harganya 10ribu sebotol minuman energi. 1 botol bisa buat rame-rame lho. hati-hati jangan sampe meluber kena cat. kalo sudah kering nggak bisa dibuang karena mengeras seperti kaca.

Iklan

PERSIAPAN MOTOR JIKA MAU BERBASAH-BASAH.

Assalamu’alaikum…

Ketemu lagi dengan bapake di blog pemula ini.

jika di artikel saya sebelumnya membahas tentang berkendara dalam hujan, di artikel ini saya akan berbagi info tentang persiapan motor jika mau berhujan-hujan ria. (masih menurut versi saya).

1. Lampu

Jarak pandang yg terbatas saat hujan akan terbantu dengan menyalakan lampu. tetapi lebih sip lagi jika yg dipakai adalah lampu yg bercahaya kekuningan. memang agak susah nyari lampu jenis ini. Kalo tidak ada ya pakai lampu standar aja. Yg tidak saya sarankan adalah lampu jenis HID atau proyektor. memang terlihat keren jika cuaca cerah. tapi saat hujan, cahayanya yg berwarna putih kebiru2an justru tidak akan terlihat dalam hujan. Demikian juga lampu belakang. Hindari pemakaian bohlam putih atau mika berwarna bening. Hanya alay2 begolah yg pake lampu kaya gitu.

lampu HID proyektor

2. Kabel kelistrikan

bungkus sambungan2 kabel dengan isolasi kabel untuk menghindari menyusupnya air ke dalam soket2 listrik yg dapat menimbulkan korsleting. lebih bagus lagi jika memakai sarung kabel. sarung ini jika dipanasi akan mengkerut yg justru membuat sambungan jadi lebih rapat. Cuma nyarinya yg agak susah. Atau bisa juga semprot soket2 kabel dengan cairan penetrant (WD-40) cairan ini bermusuhan dengan air, jadi lumayan bisa melindungi.

3. Ban

ban sangat vital jika berkendara dalam hujan. segera ganti jika kembangan ban sudah mulai gundul/tipis. sebab ban yg tipis sangat licin jika dipakai dalam hujan karena berkurangnya daya cengkeram tapak ban. Jangan punya pikiran untuk dibawa ke Jepara buat diukir ulang. percuma….. Demikian juga ban kecil & ban trail yg mempunyai kembangan kotak2. berbahaya karena tapak ban yg minim.

Ban yg cocok dipakai dalam kondisi basah biasanya mempunyai kembangan/pattern yg rapat & memanjang sampai ke dinding ban. Beberapa merk ada yg sudah mencantumkan tulisan “FOR WET AND DRY USE” di dinding ban.

4. Footstep & Handgrip

footstep & handgrip yg terbuat dari besi/aluminium tanpa dilapisi karet cenderung licin dipakai dalam kondisi basah. Seperti yg dipakai di footstep underbone. lebih baik memakai footstep yg dilapisi karet atau pakai yg standar saja.

5. Filter karbu

banyak yg melepas filter karbu dengan alasan biar larinya enak (padahal gak juga). tapi kalau cuaca sering hujan, mending pasang lagi deh. daripada motor mogok gara2 air masuk ke moncong karbu.. udah hujan, dorong2 motor lagi. walaahh….

ambil dari gugel yg ternyata punya mas Mul 😀

6. Rem

Pastikan juga semua piranti pengereman masih berfungsi dengan baik. setel jarak bebas tuas rem sesuai dengan patokan standar pabrik..

7. Cop & kabel Busi

Motor yg sudah berumur atau bahkan susah uzur biasanya cop businya sudah retak2. bahkan kabel busi juga ada yg getas/pecah. bahkan saya pernah lihat kabel langsung dililitkan ke busi tanpa memakai cop. Berbahaya jika dipakai dalam hujan. Periksa & tutup jika ada yg retak. bisa diakali dengan melilitkan isolasi kabel pada sambungan kabel & cop busi kemudian dikencangkan dengan cable tie. Kalau ada dana lebih, silakan dilem biru.

(ini masukan dari bro Nanared)

8. Fender Belakang

Nah kalo ini sih seperti yg sudah saya jelaskan pada artikel sebelumnya di sini. Intinya biar tidak mengganggu pengendara lain, sebaiknya pasang lagi fender belakang kalo sebelumnya dilepas..

Demikian sedikit tips dari saya. semoga bermanfaat bagi brother & sister semuanya.

Silakan jika ada yg mau menambahkan..

Wassalamu’alaikum….

%d blogger menyukai ini: