Arsip Blog

Warga Perumahan Elit….. Tapi Otaknya Seuprit….

Assalamu’alaikum…..

Setelah beberapa lama vakum, akhirnya sekarang bisa nulis artikel juga. 😀

Sebenarnya artikel ini dibuat karena akumulasi kekesalan bapake pada beberapa warga salah 1 perumahan elit di Semarang.

Ceritanya begini anak2…..

Tadi pagi sekitar jam 8, bapake nganter bunda berangkat kerja ke kantornya yg terletak di perumahan Semarang Indah.  Nah.. memasuki komplek perumahan itu, ada 1 perempatan yg di tengahnya terdapat bundaran kecil.

ilustrasinya kayak gini
ngambil dari gugel..

Bapake mau jalan lurus karena kantor bunda di rumah paling pojok. Tiba2 bapake dikejutkan oleh 1 mobil yang keluar dari arah kiri & langsung belok ke kanan alias ke arah bapake. Padahal di bundaran itu ada rambu2 perintah yg mengharuskan memutar dulu kalau mau belok ke kanan. Rambu2nya kayak gini nih :

Namanya juga orang kaget, bapake spontan pencet klakson sambil melotot. Tapi  lidahnya gak sampe melet2 lho. Si driver pun cuma diem saja. Dalam hati bapake cuma bilang.. “sabaar… wong gak sampai ditubruk kok. Kalo ketubruk, baru keluarin jurus2 mautnya” 😀

Nah, mungkin pembaca pada mikir ya..

“baru juga 1x & gak sampai terjadi insiden. ngapain kesel”

lha perlu pembaca semua ketahui (halah…), bapake sudah mengalami hal seperti ini sebanyak 5x. Dari ke 5 kejadian itu perinciannya seperti ini, 2x hampir ciuman sama motor, 3x sama mobil, 3x ke arah masuk, 2x ke arah keluar, 4x sama laki-laki, 1x sama perempuan.  Makanya bapake kesel. Masih mending kalau ciuman sama Angel Cherrybelle.

Arti rambu2 itu adalah jika kita mau belok ke kanan, kita harus memutar dulu melewati bundaran baru boleh belok kanan. Tapi pada prakteknya, warga di situ justru langsung belok ke kanan tanpa harus memutar dulu. Jadi, rambu2 itu dipasang untuk apa??  buat pajangan biar terlihat keren karena ini perumahan orang2 kaya? atau rambu2 itu berlaku untuk orang luar alias selain warga perumahan itu.. Gak mungkinlah wong gerang daplok  kaya mereka gak tahu arti rambu tersebut.  Jangan2 SIMnya nembak ya… 😈

Karena gak cuma 1x ngalamin yg seperti ini, maka bapake simpulkan kalau mereka itu, biarpun  orang kaya, pengusaha, berduit, bisa beli mobil mewah, tapi cara berkendara mereka cenderung seenaknya & membahayakan orang lain.. Walaupun tidak semuanya seperti itu. 

Coba kalau tidak sempat ngerem, kan orang lain yg celaka.

Yah… moga2 saja mereka cepet sadar kalo gaya berkendara atau menyetir mereka yg sruntulan itu bisa membahayakan orang lain. Gak perlulah nunggu sampai terjadi hal2 yg tidak menyenangkan.

Barangkali ada yg pernah mengalami hal yg sama? monggo dishare…

Semoga bermanfaat.. Mohon maaf kalau ada yg tersungging.. eh..tersinggung 😀

Wassalamu’alaikum…

Bonus yg bening2 ah.. biar adem

unyu-unyu deh.. :mrgreen:

Iklan
%d blogger menyukai ini: